“wimax vs DSL”

Abstrak

Banyak ragam yang digunakan oleh operator telekomunikasi untuk memberikan layanan broadband akses ke pelanggan. Dari sisi media yang digunakan dapat dibedakan menjadi dua yaitu teknologi wireline (kabel) dan teknologi wireless (tanpa kabel). Dari kategori teknologi wireline dapat digunakan teknologi DSL (Digital Subscriber Line), kabel modem, HFC ,maupun optik. Sedangkan dari kategori wireless dapat memanfaatkan teknologi wireless LAN, BWA (Broadband Wireless Access) maupun teknologi terbaru WiMAX (Worldwide Interoperability for Microwave Access).

Dengan berbagai solusi di atas, sebagian operator memanfaatkan teknologi DSL (kabel) dan BWA (untuk wireless). Bagi operator telekomunikasi yang incumbent di suatu negara, contoh TELKOM untuk Indonesia dimana telah menggelar kabel sekitar 6 juta line maka akan memanfaatkan teknologi DSL guna meng-enhanced jaringan fisiknya untuk menyalurkan data kecepatan tinggi ke pelanggan. Sedangkan bagi operator baru tentunya sangat sulit dan mahal bila menggelar jaringan broadband dengan DSL. Alternatifnya memanfaatkan teknologi wireless (BWA). Dengan lahirnya teknologi wireless terbaru (WiMAX) maka dapat dijadikan sebagai pengganti atau alternatif untuk menyalurkan layanan broadband ke pelanggan.

Bila dilihat dari segmen pasarnya, maka antara WiMAX dan DSL memiliki kesamaan yaitu sama-sama ditujukan untuk MAN (Metro Area Network) dimana jarak ke pelanggan sekitar 10 km.

Karakteristik DSL

Layanan DSL merupakan layanan akses broadband internet dengan memanfaatkan kabel yang telah digelar ke pelanggan. Dengan demikian DSL difungsikan untuk menambah value added pelanggan telepon kabel dan optimalisasi jaringan kabel. Contoh operator yang telah menggelar DSL di Indonesia adalah PT TELKOM. Produknya dinamai SPEEDY.

DSL saat ini ditujukan untuk melayani kebutuhan pelanggan untuk akses layanan broadband internet yang bersifat fixed. Sehingga dengan kondisi tersebut pelanggan diasumsikan tidak bergerak dan hanya mengakses dari rumah atau kantor yang telah dipasang modem DSL.

Jaringan (konfigurasi) DSL eksisting dapat dilihat seperti terlampir :

Gambar 1. Konfigurasi DSL

Dengan gambar di atas maka perangkat DSL dibagi menjadi dua yaitu DSLAM yang diletakkan di sisi pusat (operator) dan modem DSL yang berada di lokasi pelanggan. Seperti diketahui bahwa pemanfaatan DSL salah satunya adalah untuk mengoptimalkan jaringan kabel yang terlanjur digelar ke pelanggan. Dari sisi operator misalkan TELKOM maka pemanfaatkan DSL sangat menguntungkan karena tinggal memanfaatkan jaringan kabel eksisting.

Namun demikian terdapat beberapa hambatan/kendala yang harus dipikirkan oleh calon operator DSL sebagai berikut :

Keterbatasan jarak, berdasarkan pengalaman di lapangan dan studi literatur maka disarankan jarak antara pelanggan (remote modem DSL) dengan operator (posisi DSLAM) berada di sekitar 5 km. Semakin jauh atau semakin panjang kabel yang digunakan maka akan semakin menurunkan data rate yang mampu diberikan. Tabel berikut mengilustrasikan gambaran (hubungan) antara jarak dan data rate yang mampu disupport.

Tabel 1. Karakteristik kecepatan ADSL terhadap jarak (sumber ZTE)

Kualitas kabel, Mengingat jaringan kabel yang telah lama digelar (puluhan tahun), maka secara otomatis akan menurunkan kualitas jaringan kabel. Dengan demikian, kecepatan data yang mampu diberikan akan sebanding dengan kualitasnya. Oleh karena itu perlu pengecekan terhadap kualitas jaringan kabel sebelum dilakukan intalasi/pemasangan layanan DSL di pelanggan.

Efektif, penggunaan modem DSL cukup efektif bila memenuhi beberapa kondisi sebagai berikut :

· Kabel telah tergelar ke pelanggan

· Wiring/panjang kabel sesuai dengan spesifikasi untuk menyalurkan kecepatan data tertentu

· Kabel dalam kondisi baik sehingga tidak memerlukan rekondisioning atau peremajaan/penggantian

· Perangkat yang digunakan telah compatible

Trafik voice dan data, bila menggunakan DSL maka dapat disalurkan layanan voice (circuit base) dan data (paket) secara bersama. Dengan demikian pelangan masih bisa menggunakan untuk berkomunikasi/bertelepon meskipun sambil akses internet. Hal tersebut dimungkinkan karena pemanfaatan frekuensi yang berbeda antara jalur suara dan data.

Karakteristik WiMAX

WiMAX lebih dikenal dengan standar 802.16 yang dapat melakukan transfer data dengan kecepatan sekitar 70MBps dalam radius jarak sekitar 30 – 50 km untuk menyediakan akses broadband bagi ratusan pelanggan dari base station. Berdasarkan pengalaman penulis, maka WiMAX dapat menjangkau jarak 32 km.

Secara umum konfigurasi WiMAX dibagi menjadi 3 bagian yaitu subscriber station, base station dan transport site. Untuk subscriber station terletak di lingkungan pelanggan (bisa fixed atau mobile/portable). Sedangkan base station biasanya satu lokasi dengan jaringan operator (jaringan IP/internet atau jaringan TDM/PSTN). Untuk memperjelas dari konfigurasi dimaksud, maka gambar berikut (Gambar 2) merupakan konfigurasi generik dari WiMAX.

Gambar 2. Konfigurasi Generik WiMAX

Open standar, salah satu kelebihan WiMAX adalah open standar. Sehingga baik vendor, pelanggan maupun operator tidak perlu dipusingkan lagi karena dapat memanfaatkan merk apa saja (tidak tergantung salah satu merk).

Kecepatan instalasi, kelebihan lain WiMAX adalah kecepatan instalasi. Untuk instalasi pelanggan dengan antena outdoor memakan waktu tidak sampai satu jam. Bandingkan bila harus menggelar jaringan kabel dan modem DSL

Masalah regulasi, nampaknya masyarakat harus bersabar untuk bisa memanfaatkan WiMAX. Hal tersebut dikarenakan belum adanya regulasi dari pemerintah khususnya menyangkut masalah frekuensi. Untuk frekuensi WiMAX 3,5 GHz saat ini masih berbenturran dengan frekuensi satelit sedangkan 2,5 GHz interferensi dengan Microwave dan TV kabel.

High speed, WiMAX mampu untuk menyalurkan data hingga kecepatan 75 Mbps dengan lebar spasi yang digunakan sebesar 20 MHz

Fleksibel, WiMAX tidak hanya diperuntukkan bagi pelanggan fixed seperti pelanggan DSL, namun dapat pula untuk melayani pelanggan nomadic dan mobile.

Investasi, seiring dengan maturitas produk WiMAX maka banyak vendor yang menjanjikan akan turunnya harga investasi perangkat WiMAX. Bahkan tahap selanjutnya WiMAX nantinya akan diproduksi embeded (bersatu layaknya WiFi pada notebook centrino) dengan perangkat notebook, PDA bahkan Handphone.

Tidak tergantung kabel, lain dengan DSL yang membutuhkan jaringan kabel, maka WiMAX tidak tergantung infrastruktur kabel tersedia. Dengan demikian WiMAX lebih fleksibel digunakan untuk memberikan layanan akses broadband hingga ke daerah rural atau lokasi yang belum atau sulit bila menggunakan jaringan kabel.

Source : WiMAX forum

Gambar 3. Aplikasi WiMAX (Fixed dan Portable/Mobile)

Market

Bila beberapa tahun yang lalu yang namanya telekomunikasi identik dengan layanan telepon (voice). Namun seiring dengan perkembangan teknologi dan kebutuhan pelanggan, maka sudah mengarah ke layanan data broadband. Bahkan akhir-akhir ini pertumbuhan trafik data meningkat secara signifikan. Selain didukung dengan pemanfaatan internet yang semakin meluas, maka banyak perusahaan dan individu yang melakukan proses bisnis dan transaksi secara online. Akibatnya kebutuhan akan layanan broadband semakin meningkat.

Gambar berikut mengilustrasikan prediksi kebutuhan layanan akses broadband di Indonesia.

Gambar 4. Prediksi kebutuhan broadband di Indonesia

Dengan gambar di atas menunjukkan bahwa potensi pelanggan broadband di Indonesia masih sangat terbuka lebar. Dan potensi di atas dapat menjadi peluang bagi operator wireless maupun wireline.

Bagaimana harus memilih ?

Seperti diuraikan di atas, maka keduanya baik WiMAX maupun DSL memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing. Sehingga dalam menentukan teknologi diantara keduanya harus tepat sesuai dengan requirement pelanggan masing-masing.

Pada dasarnya permasalahan yang ada di DSL banyak ditemui di sisi last-mile yang coba ditanggulangi dengan kehadiran teknologi WiMAX. Oleh karena itu uraian berikut dapat memberikan semacam guidance sederhana dalam memilih teknologi WiMAX atau DSL :

Komponen investasi

Gambar di bawah menjelaskan sekilas mengenai biaya investasi yang harus dikeluarkan bila akan menggelar akses broadband melalui teknologi DSL dan teknologi WiMAX. Dengan panduan dimaksud maka calon operator dapat menentukan resource eksisting sehingga dalam proses instalasi dan operasionalnya dapat berjalan dengan baik.

Sumber : WiMAX Forum

Gambar 5. Gambaran Investasi WiMAX & DSL per pelanggan

Posisi pelanggan, apakah calon pelanggan broadband akses tersebut dapat dijangkau dengan kabel eksisting atau tidak. Bila sulit, maka WiMAX menjadi solusinya. Hal tersebut terjadi biasanya untuk kondisi/posisi pelanggan di daerah rural atau remote terpencil dimana susah bila dilakukan penarikan kabel, maka WiMAX manjadi solusi awal.

Sebagai contoh pemanfaatan jaringan pre-WiMAX di Aceh. Dimana jaringan kabel yang ada musnah diterjang tsunami. Dengan solusi wireless dimaksud maka instalasi lebih cepat dilakukan dan lebih murah.

Tipe operator, bagi operator yang mempunyai historis sebagai operator fixed phone (layaknya PT TELKOM) maka penggelaran DSL dapat dijadikan menjadi alternatif pertama tentunya dengan syarat sbb :

· Pelanggan yang akan berlangganan DSL telah memiliki line telepon, bila tidak

· Memungkinkan untuk ditarik line telepon yang baru tentunya dengan memperhatikan faktor teknis dan non teknis

Kalau bagi operator baru (yang belum memiliki jaringan kabel) tentunya akan relatif lebih sulit bila memanfaatkan DSL. Disamping biaya penarikan kabelnya yang relatif mahal, dan tentunya investasi awal serta pemeliharaan yang relatif rumit. WiMAX dapat dijadikan sebagai solusi yang diprioritaskan.

Kesimpulan

Dari uraian di atas maka dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :

§ Antara WiMAX dan DSL, semuanya melayani pelanggan akses broadband dengan karakteristik masing-masing.

§ Tidak perlu dipertentangkan antara WiMAX dan DSL, keduanya dapat dijadikan sebagai komplemen atau pengganti tentunya melihat dari sudut pandang masing-masing operator telekomunikasi.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s